Panduan menggunakan Blog ini :D

Bagi para pembaca yang budiman, setelah membaca dan mengambil informasi dari blog ini, mohon sekiranya untuk meninggalkan jejak. minimal memberi tanggapan atau menulis komentar di salah satu artikel. feedback dari pembaca sekalian besar manfaatnya untuk menambah semangat saya dalam menulis dan memperbaiki kualitas tulisan saya. terimakasih atas perhatiannya. selamat menjelajahi seluruh isi blog. ^_^.

2 Agt 2015

Skuat Chelsea 2015/2016

Musim 20015/2016 akan segera dimulai. Dibuka dengan pertandingan Community Shield malam ini yang mempertemukan Juara Liga Inggris, Chelsea dan Juara Piala FA, Arsenal. Meski juara Community Shield tidak menjamin akan menjadi juara liga Inggris pada musim yang sama, tapi prestise dari pertandingan ini tetap tinggi. Apalagi dua tim yang bertemu sama sama berasal dari London dan ditangani dua manajer yang sudah sering berseteru lewat perang komentar sejak 10 tahun lalu. Pastinya, pertandingan malam ini akan berlangsung ketat dan menarik.

Berbeda dengan musim-musim sebelumya, musim ini Chelsea tidak mengeluarkan banyak uang untuk memperkuat skuat nya. Jose Mourinho, pelatih Chelsea, sepertinya memegang filosofi "don't change the winning team". Chelsea hanya mendatangkan dua pemain, Radamel Falcao dengan status pinjaman dari AS Monaci dan Asmir Begovic dari Stoke City. Keduanya menggantikan Didier Drogba yang pindah ke MLS dan Petr Cech yang pindah ke Arsenal.

Selain kedua pemain itu, Chelsea mempromosikan pemain-pemain muda hasil didikan akademinya. Hal ini tentu menjadi sangat menarik mengingat dalam 11 tahun terakhir sejak diakuisisi oleh Roman Abramovich, Chelsea lebih sering membeli pemain jadi daripada mengorbitkan pemain muda hasil didikan akademi nya.

Berikut ini skuat pemain Chelsea musim 2015/2016, anda bisa klik nama pemain untuk mengetahui profil singkatnya :) . Angka di depan nama adalah nomor punggung untuk musim ini.

1 – Asmir Begovic
2 – 
Branislav Ivanovic
4 – 
Cesc Fabregas
5 – 
Kurt Zouma
6 – 
Nathan Ake
7 – 
Ramires
8 – 
Oscar
9 – 
Radamel Falcao
10 – 
Eden Hazard
11 – 
Juan Cuadrado
12 –  
John Mikel Obi
13 – 
Thibaut Courtois
14 – Bertrand Traore
18 – 
Loic Remy
19 – 
Diego Costa
20 – 
Victor Moses
21 – 
Nemanja Matic
22 – 
Willian
24 – 
Gary Cahill
26 – 
John Terry
27 – 
Jamal Blackman
28 – 
Cesar Azpilicueta
29 – 
Nathaniel Chalobah
34 – Ola Aina
35 – 
Dominic Solanke
36 – 
Ruben Loftus-Cheek
37 – Jake Clarke-Salter

Dari ke 27 nama di atas, 9 diantaranya berusia di bawah 21 tahun, yaitu Zouma, Ake, Traore, Blackman, Chalobah, Aina, Solanke, Loftus-Cheek dan Clarke-Salter. Berarti hanya ada 18 pemain berusia di atas 21 tahun. Padahal Liga Inggris mengijinkan tiap klub mendaftarkan 25 pemain berusia di atas 21 tahun. Ada 7 pemain lagi yang sebenarnya bisa ditambahkan oleh Jose Mourinho, tetapi sepertinya Mou,-sapaan akrab Mourinho-, tidak akan menambah pemain lebih dari 2 pemain lagi. Ya. Dari ke 27 pemain ini, masih ada lubang di posisi bek kiri. Cesar Azpilicueta tidak memiliki pelapis.
Catatan lain, dari 18 pemain berusia di atas 21 tahun, hanya ada lima pemain home grown atau artinya ada 13 pemain non-home grown. Kelima pemain home grown Chelsea adalah Terry, Cahill, Begovic, Moses dan Fabregas.

Liga Inggris mensyaratkan, dari 25 pemain yang boleh didaftarkan, maksimal hanya boleh ada 17 pemain non-home grown. Pada kondisi ini, Chelsea sebenarnya masih memiliki empat pos untuk pemain non-home grown. Sehingga kurang tepat jika alasan Mou tidak membeli banyak pemain karena aturan home grown. Sekedar informasi bagi yang belum mengetahui, pemain home grown adalah pemain yang bermain di liga Inggris/berlatih di akademi klub Liga Inggris minimal secara tiga musim berturut-turut dalam rentang usia 16-21 tahun. Jika sebelum genap 3 tahun pemain tersebut pindah atau dipinjamkan ke liga di luar Inggris dan Wales, maka perhitungan tahun nya kembali ke 0


Jika dilihat dari posisi pemain, kita bisa lihat pos mana yang masih perlu tambahan pemain.

Kiper: Curtois, Begovic, Blackman, (3 pemain memperebutkan 1 tempat)
Bek Kanan: Ivanovic, Ola Aina, (2 pemain untuk 1 tempat)
Bek Tengah: Terry, Cahill, Zouma, Ake, Chalobah (5 pemain untuk 2 tempat)
Bek Kiri: Azpilicueta (1 pemain 1 tempat)
Gelandang Bertahan: Fabregas, Ramires, Matic, Mikel, Chalobah, Ake, Loftus-Cheek (7 pemain untuk 2 tempat)
Gelandang Serang: Hazard, Oscar, Willian, Cuadrado, Moses, Ramires, Traore, Clarke-Salter (8 pemain untuk 3 tempat)
Penyerang: Costa, Falcao, Remy, Solanke (4 pemain untuk 1 tempat)


Bek kiri dan kanan bisa dikatakan masih kurang pelapisnya. Azpilicueta bisa bermain di kanan, tapi Ivanovic tidak pernah dimainkan di kiri. Jika Azpi tidak bisa dimainkan, kemungkinan Ake atau Chalobah yang akan "dipaksa" bermain di kiri. Di pos bek tengah, hanya Terry dan Cahill yang merupakan pemain senior, cadanganya semua berusia di bawah 21. Selebihnya sudah cukup bagus kedalaman skuat. Jadi, jika boleh berharap, sebelum bursa transfer di tutup. Semoga Mou mendatangkan 1 atau 2 pemain belakang lagi. Maka lengkap sudah skuat Chelsea untuk mengarungi musim 2015/2016.

4 Jul 2015

Malaysia Truly Asia?

Setelah tiga kali mengunjungi Malaysia dalam kesempatan yang terbatas, hanya beberapa hari saja. Kali ini saya berkesempatan tinggal di Malaysia dalam waktu yang cukup lama, yakni 3 bulan. Bahkan di awal pertemuan dengan manajer di sini, ada kemungkinan akan diperpanjang menjadi 6 bulan atau lebih. Tergantung kebutuhan. Excited tentu nya. Tetapi sejauh ini saya merasa kesepian. Wkwkwk :v

Suasana Kantor

Berbeda dengan di Surabaya, suasana kantor di Kuala Lumpur lebih dingin, ya, dingin dalam artian sesungguhnya dan dalam artian kiasan v^_^v. Tidak banyak yang menyapa, bertanya atau mengajak ngobrol basa basi. Hanya jika memang perlu saja baru menyapa. Tiga hari pertama tidak banyak yang saya kerjakan. Baru sekedar baca baca dan ketik ketik aja. Belum banyak mikir nya :D. Yang menarik adalah, ternyata orang Malaysia tidak menjadi mayoritas di sini. Bahkan saat Kick of Meeting tender saja, orang asli Malaysia nya bisa dihitung dengan satu jari.

Suasana Ramadhan

Suasana Ramadhan di kantor tidak terlalu terasa, yang puasa sepertinya tidak menjadi mayoritas :D. Tetapi di mushola (surau dalam Bahasa Malaysia) ada kajian qobliyah dzuhur. Ya, jam istirahat kantor jam 13.00 – 14.00 sedangakan waktu sholat dzuhur jam 13.00 lewat, maka diadakan kajian dulu hingga 13.50 baru kemudian sholat dzuhur berjamaah. Suasana Ramadhan di sepanjang jalan jalan di Kuala Lumpur cukup terasa, dengan banyak nya baliho dan spanduk promosi bertema Ramadhan, juga terdapat beberapa penjaja takjil di pinggir jalan meski tidak sebanyak di Indonesia. Buka Puasa bersama di Masjid sangat ramai, bahkan saya sempat kehabisan nasi untuk berbuka dan hanya memperoleh bubur ayam. Sempat merasakan sholat tarawih di dua masjid berbeda, keduanya sama sama melaksanakan sholat tarawih dan witir 23 rakaat, tapi dengan sedikit perbedaan gaya. Di salah satu masjid hampir tidak ada jeda antar shalat, hanya seruan untuk mendirikan sholat saja, di masjid satunya setiap 4 rakaat diselingi dengan dzikir dan doa. Berbeda dengan shalat tarawih 23 rakaat di Indonesia pada umumnya, durasi sholat isya dan tarawih di sini berkisar antara 1.5 hingga 2 jam, padahal tidak ada ceramah. Uniknya, lebih dari 2/3 jamaah tidak menyelesaiakn sholat nya bersama dengan imam. Saat sholat isya, masjid penuh hingga ke serambi, saat sholat witir hanya tersisa 3 hingga 5 shof saja padahal shof di masjid itu terdiri dari 12 shof.

Islam di Kuala Lumpur

Tidak banyak berbeda dengan di Indonesia, ketika sholat berjamaah, banyak yang tidak terlalu memperdulikan lurus dan rapatnya shof, bahkan ada yang membiarkan shof di depanya kosong tak terisi. Sholat tanpa memasang sutroh dan lewat di depan orang sholat juga terlihat tampak biasa di sini. Wanita Muslimah yang berhijab pun tidak semuanya berhijab syar’i. Malah ada yang mengenakan kerudung tapi lengan baju nya pendek. Yang menarik adalah cukup mudahnya ditemui orang timur tengah di sini. Di masjid masjid atau surau, hampir selalu saya temui orang timur tengah. Juga menarik ketika satu dua kali melihat orang eropa atau afrika sholat berjamaah. Kuala Lumpur benar benar kota multi ras. Perbedaan besar antara islam di kuala lumpur dan Indonesia adalah jumlah masjid. Jumlah masjid di kuala lumpur sedikit, tapi besar besar. Sedangkan surau atau mushola biasanya terdapat di gedung gedung atau mall. Saya tidak pernah menemukan masjid kecil atau mushola yang berdiri sendiri. Berbeda dengan Indonesia yang hampir di setiap kampung ada masjid atau musholanya.

Infrastruktur

Salah seorang teman pernah menanyakan, benarkah infrastruktur di Kuala Lumpur lebih maju 20 tahun daripada di Indonesia? Jika dilihat sepintas, jelas saja, infrastruktur di Kuala Lumpur sangat maju. Lihat saja rute transportasi massal di Kuala Lumpur ini


Ini bukan rute koridor busway (yang tetap bisa terjebak macet). Ini adalah rute gabungan antara monorail (kereta yang rel nya di atas jalan raya), LRT (kereta ringan), KTM Komuter (kereta biasa) dan bus. Lihat bagaimana terintegrasinya jalur jalur tiap koridor. Di Jakarta saja, yang cuma ada bus way dan Komuter, belum terintegrasi secara rapi seperti ini.

Detail cerita menggunakan LRT di Kuala Lumpur bisa disimak di sini.

Selain itu, kelebihan yang ditawarkan oleh Kuala Lumpur di bidang infrastruktur adalah adanya pedestarian dan jalur khusus buat pejalan kaki yang nyaman dan aman. Terdapat juga lorong lorong bawah tanah dan lorong lorong di atas jalan raya khusus bagi pejalan kaki. Tampak pada gambar di bawah, pedestrian tertutup dan ber AC untuk pejalan kaki.


Biaya hidup

Biaya hidup di Kuala Lumpur mahal? Bisa ya, bisa tidak. Tergantung bagaimana gaya hidup kita. Sebagai contoh, ada dua restoran, menjual menu yang sama, yang satu harganya 10.5 ringgit, yang satu 19 ringgit. Contoh lain, dari bandara mau ke pusat kota, bisa naik taxi dengan tarif 100 an ringgit, bisa juga naik KLIA express kemudian nyambung dengan monorail, LRT atau MRT. Tarif nya tidak akan lebih dari 50 ringgit. Jadi memang mesti pintar pintar mengelola pengeluaran. Rata-rata sekali makan di warung tenda atau kaki lima sekitar 5 ringgit, dengan lauk seadanya tentu saja.
Rekomendasi tempat makan =  Sepanjang Jalan Alor
Rekomendasi tempat beli oleh oleh = Petaling street dan Pasar Seni

Perilaku Masyarakat

Saat datang ke Malaysia sekedar untuk meeting dan training, saya tidak menemukan perilaku masyarakat di kuala lumpur yang menyimpang. Bahkan lebih sering menemui perilaku masyarakat yang tertib dan tidak egois, misal, mendahulukan pejalan kaki yang mau menyeberang, berhenti di belakang marka jalan saat lampu merah meski perempatan itu sepi, menyediakan space di escalator dengan berdiri di tepi agar bisa dilewati orang yang terburu buru.
Tapi kali ini, saya menemukan bahwa di Kuala Lumpur, ada juga tembok yang dicorat coret oleh aksi vandalisme, mobil yang tidak mau mengalah dengn pejalan kaki yang hendak menyeberang, dan juga bertemu dengan beberapa peminta minta. Selain itu, ada pelayan warung makan yang ternyata kelahiran Jawa Timur, beliau berpesan pada kami untuk berhati hati, di Kuala Lumpur pun tetap ada banyak tindak kejahatan. Ah, image saya terhadap Kuala Lumpur yang awalnya luar biasa menjadi biasa biasa saja :D

4 Feb 2015

Suka Duka Di Kantor (bagian 1)

Case 1:
Leader: "Pak, si employee masih belum menyelesaikan pekerjaan ini. Saya sudah ingatkan minggu lalu tapi belum dibikin juga"
Manager: "Baik, nanti saya coba ingatkan"
------beberapa saat kemudian------
Manager: "Jangan lupa, kamu masih punya tanggungan pekerjaan ini, sudah telat dua minggu dari jadwal"
Employee: "Iya Pak, saya masih mengerjakan pekerjaan lain. Setelah ini nanti saya kerjakan yang itu"
Manager: "Baiklah, segera ya"
----sepeninggalan si manager, si employee melanjutkan kesibukannya: Facebookan dan jualan di online shop, mungkin dia lupa kalau si Leader ada di belakangnya------
Case 2:
Leader: "Pak, ini ada komen dari Customer mengenai dokumen ini, dulu kan saya tidak terlibat, bisa diskusi sebentar?"
Manager: "Dokumen itu yang prepare si employee kan? coba kamu diskusi dengannya"
Leader: "Baik Pak"
------Beberapa saat kemudian-----
Leader: "Aku dapet komen dari Customer, ini kan dokumennya dulu kamu yang ngerjain. Di sini kenapa kamu tulis N/A ya. Padahal kan mestinya ada isi nya.
Employee: "Waduh, udah lupa aku itu dulu kenapa, kayake Pak Manager deh yang minta di N/A kan aja"
Leader: "Klo ini kenapa angkanya diubah, awalnya kan sudah bener?"
Employee: "Waduh, lupa juga, dulu Pak Manager yang nyuruh ngubah, gak tau aku alasanya apa, tanya ke Pak Manager aja"
Leader: "Oke, baiklah..."
Case 3:
Manager: "Si employee sedang tidak ada load, kamu share aja sebagian pekerjaanmu ke dia"
Leader: "Tapi si employee tidak faham issue di proyek saya Pak, klo harus menjelaskan dulu, waktu yang diperlukan untuk menjelaskan sama dengan waktu yang saya perlukan untuk mengerjakan pekerjaan yang akan saya share"
Manager: "Kamu kasih perintahnya spesifik aja, gak perlu jelasin latar belakangnya"
Leader: "Baik Pak"
------Beberapa saat kemudian-----
Leader: "Tolong aku dibantu untuk ngereview ini, kamu cocokan dengan permintaan customer ini, customer minta bagian ini diubah, jadi ntr kmu buat komennya trus nanti file nya ditaruh sini"
Employee: "oke"
------Beberapa saat kemudian-----
Employee: "Sudah selesai"
Leader: --setelah ngecek-- "Tolong kata-katanya diganti gini biar lebih spesifik dan menunjukkan klo perubahan ini karena keinginan customer
------Beberapa saat kemudian-----
Employee: "Ini sudah selesai. Klo komennya kayak gitu lebih tepat komen di dokumen ini, bukan yang itu"
Leader: ----ngecek lagi, yang dikomen malah dokumen lain dan tetep tidak ada kata-kata bahwa perubahan ini karena permintaan customer.
---------------------------------------------------------------------------------------
“Maka Bersabarlah Kamu dengan Sabar yang Baik.” (Al-Ma'arij: 5).
"Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar" (Al Baqoroh 153).